Search Results : mata uang negara maju dan berkembang

Strategydesk – Kondisi ekonomi global beragam tahun ini, diwarnai dengan pesatnya pemulihan ekonomi AS yang berhasil menutupi perlambatan di Eropa, Jepang dan China. Selanjutnya, bagaimana prospek ekonomi di 2015?

Fundamental positif diperkirakan masih menyertai momentum perbaikan ekonomi global di 2015. Menurut proyeksi dari IHS, pertumbuhan global akan naik menjadi 3% dari estimasi 2,7% untuk tahun ini. Seperti dikutip oleh CNBC, berikut 10 prediksi ekonomi dari IHS

US Economy1.    Ekonomi AS masih unggul
Ekonomi terbesar dunia ini akan terus mengungguli negara maju lainnya, didukung oleh permintaan domestik, terutama pembelanjaan konsumen. Faktor yang mendukung pembelanjaan konsumen, yang merupakan 70% aktivitas ekonomi, masih positif, termasuk pertumbuhan lapangan kerja dan harga energi rendah. IHS memprediksikan ekonomi akan tumbuh antara 2,5% dan 3,0% tahun depan.

2.    Eropa masih memprihatinkan
Ekonomi Eropa masih berjuang dengan rendahnya lapangan kerja. Tapi kombinasi penurunan harga minyak, depresiasi euro dan perbaikan fiskal, dan kebijakan moneter akomodatif mungkin bisa membantu pertumbuhan. Menurut IHS, ekonomi blok mata uang itu akan tumbuh 1,4% di 2015, perkembangan dari 0,8% tahun ini.

3.    Jepang pulih dari resesi
Setelah resesi keempat dalam enam tahun, ekonomi Jepang akan bangkit di 2015, meski hanya sekitar 1%. Menurut IHS, pelonggaran dari BOJ dan stimulus pemerintah, ditambah dengan harga energi rendah akan membawa pertumbuhan kembali positif.

4.    China masih melambat
Pelonggaran kebijakan moneter dan fiskal kemungkinan belum cukup untuk mencegah pertumbuhan semakin melambat, dengan perkiraan HIS bisa menuju ke 6,5% tahun depan. Meski masih jauh di atas rata-rata negara dunia, tingkat pertumbuhan itu dianggap rendah dalam standar Beijing.

5.    Ekonomi Emerging Markets Variatif
Sebagian besar negara berkembang akan membaik di 2014, berkat harga minyak yang rndah, likuiditas global dan pertumbuhan di AS. Emerging market di Eropa, Amerika Latin, Timur Tengah dan Afrika Utara. Namun khusus Rusia, ekonominya menderita karena sanksi, penurunan harga minyak dan arus modal keluar.

 

6.    Harga komoditas masih merosot
Minyak sudah anjlok 40% sejak musim panas lalu di tengah merosotnya permintaan dan berlimpahkan pasokan. Menurut HIS, China masih menjadi kunci permintaan, maksudnya bila ekonominya semakin melambat berarti harga terancam semakin turun. Lembaga itu memperkirakan harga komoditas akan turun 10% tahun depan.

7.    Ancaman disinflasi
Tekanan disinflasi lebih terlihat di negara maju, sebagai akibat penurunan harga komoditas dan perlambatan ekonomi. Keculi di negara berkembang, seperti Rusia, yang nilai tukarnya anjlok, menyebabkan inflasi.

8.    The Fed yang pertama menaikkan suku bunga
The Fed, Bank of England (BOE) dan Bank of Canada (BOC) merupakan negara maju yang menaikkan suku bunganya di 2015. Tapi the Fed lebih dulu, dengan kemungkinan menaikkannya pada Juni.  Kemudian diikuti oleh BOE di Agustus dan BOE pada Oktober. Sebaliknya, ECB dan BOJ, PBOC justru melakukan pelonggaran lanjutan, melalui pemangkasan suku bunga atau menyediakan likuiditas melalui pembelian aset.

9.    Dollar masih raja
Dollar masih melanjutkan dominasinya yang didukung oleh prospek pertumbuhan ekonomi dan kenaikan suku bunga. Selain itu, antisipasi akan kemungkinan stimulus tambahan dari ECB dan BOE, berarti euro dan yen akan terus depresiasi di 2015. Menurut HIS, nilai tukar euro akan jatuh ke $1,15-1,20 pada musim gugur 2015, dengan dollar/yen diperdagangkan di kisaran 120-125.

10.    Berkurangnya risiko penurunan (downside risk)
Pemulihan ekonomi global selama ini terganggung oleh banyak kutukan, termasuk besarnya utang di sektor publik maupun swasta, yang memaksa banyak pemerintah dan perusahaan deleveraging. Tapi di beberapa negara masalah ini tidak lagi menghambat pertumbuhan, terutama di AS dan Inggris, tercermin dari angka PDB-nya.

http://www.strategydesk.co.id/2014/12/10-prediksi-ekonomi-2015-apa-saja/

Tanggal November 14, 2012 / 4:21 pm. Oleh: Nizar Hilmy

Strategydesk – Era pertumbuhan ekonomi pesat yang selama ini dipegang oleh China, India, dan Brazil mulai berakhir yang kemudian diikuti dengan perlambatan selama satu dekade ke depan, menurut proyeksi salah satu lembaga ternama AS.

Prospek ekonomi global hasil karya Conference Board itu mempertanyakan keajaiban BRIC (Brazil, Rusia, India, China), dengan berargumen “buah” dari buruh murah dan alih teknologi sudah habis dipetik.Pertumbuhan ekonomi dua digit China akan segera menjadi kenangan. Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua dunia itu akan melambat ke 6,9% tahun depan, kemudian 5,5% selama 2014-2018, dan ke 3,7% pada 2019-2025, seiring menuanya populasi dan investasi merosot tajam.

Pertumbuhan India, di mana agenda tak berjalan mulus, akan melambat ke 4,7% pada 2018 kemudian ke 3,9% di 2025. Ekonomi Brazil  tumbuh 3% dan 2,7%. Tingkat pertumbuhan yang rendah akan membuat semua negara itu terjebak dalam middle income trap, situasi yang bisa mengubur harapan menjadi negara maju. “Ketika China, India, Brazil dan lainnya jenuh dari pertumbuhan pesat dan padat investasi, batas kecepatan ekonomi mereka akan turun,” kata Board.

Kondisi emerging markets yang melempem adalah penyebab utama Barat kambuh lagi tahun ini. Dunia kini menghadapi penurunan dari semua front, dengan sempitnya ruang untuk stimulus fiskal dan moneter. “Ekonomi maju masih menyembuhkan diri dari krisis 2008. Tapi tidak seperti 2010 dan 2011, negara berkembang tidak banyak membantu tahun ini, begitupun tahun depan,” katanya.

Prospek Eropa jauh lebih buruk, karena krisis demografi dan rendahnya produktivitas. Perancis terjerumus ke dalam depresi dengan pertumbuhan hampir stagnan sampai 2025 dan Inggris terjebak dalam pertumbuhan lesu 1% untuk tiga parlemen berikutnya. Masalah Perancis timbul dari investasi rendah serta penundaan penghematan dan reformasi.

Proyeksi Conference Board ini bertolak belakang dengan laporan OECD minggu lalu yang memyebutkan China akan tetap tumbuh 6,6% sampai 2030 dan India 6,7%, yang membuat keduanya muncul sebagai dua kekuatan ekonomi dominan.

<!–

/* * * CONFIGURATION VARIABLES: EDIT BEFORE PASTING INTO YOUR WEBPAGE * * */
var disqus_shortname = ‘strategydesk’; // required: replace example with your forum shortname

// The following are highly recommended additional parameters. Remove the slashes in front to use.
// var disqus_identifier = ‘unique_dynamic_id_1234′;
var disqus_url = ‘http://www.strategydesk.co.id/read/era-keemasan-bric-berakhir.html’;

/* * * DON’T EDIT BELOW THIS LINE * * */
(function() {
var dsq = document.createElement(‘script’); dsq.type = ‘text/javascript’; dsq.async = true;
dsq.src = ‘http://’ + disqus_shortname + ‘.disqus.com/embed.js’;
(document.getElementsByTagName(‘head’)[0] || document.getElementsByTagName(‘body’)[0]).appendChild(dsq);
})();

–>
Please enable JavaScript to view the comments powered by Disqus.
<!–blog comments powered by Disqus–>

http://www.strategydesk.co.id/read/era-keemasan-bric-berakhir.html

Tanggal September 23, 2011 / 2:59 pm. Oleh: Alwy M. Assegaf

Jakarta, Strategydesk – Emas kembali turun dalam tiga hari berturut-turut karena aksi jual investor meyusul dengan anjloknya busa saham global dan komoditas lainnya, yang dipicu oleh kekhawatiran resesi global.
Bursa saham dunia saat ini telah memasuki fase bearish untuk pertama kalinya dalam  dua tahun terakhir. Sementara itu, harga minyak menyentuh level terendah enam minggunya, kemudian harga tembaga jatuh menuju level terendah dalam setahun. Kesemuanya itu disebabkan oleh kekhawatiran bahwa krisis di Eropa dan yang kemudian meluas ke AS akan memunculkan resesi baru.
The Fed dalam pertemuannya pada 21 September lalu menyampaikan pernyataan yang pesimis soal ekonomi, dengan adanya risiko besar terhadap prospeknya, termasuk di pasar keuangan global.
Selain itu, Menurutnya, pertumbuhan tetap lesu, dengan indikator terakhir memperlihatkan masih rendahnya kondisi lapangan kerja dan tingkat pengangguran tetap tinggi.
Pernyataan The Fed tersebut telah mendorong investor untuk mengoleksi dollar, di mata mata uang Paman Sam tersebut mengalami kenaikan tajam menuju level tertinggi tujuh bulan atas mata uang utama dunia.
Kenaikan dollar, yang saat ini dipandang sebagai safe haven, memicu turunnya harga emas saat ini karena arah pergerakannnya cenderung berlawanan.
Sementara itu, ditengah berjalannya pertemuan G 20, Moody’s Investors Service justru menurunkan 8 bank di Yunani. Negara maju dan berkembang yang tergabung dalam G-20 menyatakan kesiapan untuk mengambil langkah dalam rangka menjaga stabilitas finansial dan ekonomi dunia.

Rekomendasi

Please enable JavaScript to view the comments powered by Disqus.
<!–blog comments powered by Disqus–>

http://www.strategydesk.co.id/read/dollar-sedang-menekan-emas.html

© 2014 FXCL Suffusion theme by Sayontan Sinha